spot_img
Wednesday, July 24, 2024
spot_img
HomeBerita UtamaTeman-teman SMA Jokowi Ikut Klarifikasi Tudingan Ijazah Palsu Presiden

Teman-teman SMA Jokowi Ikut Klarifikasi Tudingan Ijazah Palsu Presiden

-

Sejumlah teman SMA Presiden Joko Widodo turut menanggapi isu ijazah palsu yang beberapa waktu terakhir mencuat dan menghebohkan masyarakat.

Ria Tri Rasmani, salah satu teman Jokowi yang juga menuntut ilmu di SMAN 6 Surakartamengatakan bahwa pihaknya harus ikut meluruskan isu terkait tuduhan ijazah palsu tersebut.

“Kami merasa terpanggil untuk ikut menjelaskan dan juga meluruskan. Kami semua, terutama di belakang ini adalah teman-teman seangkatan beliau (Jokowi),” katanya.

Menurutnya, apabila ijazah Jokowi diragukan keasliannya, maka ijazah teman-teman lain yang satu angkatan dengannya juga ikut diragukan.

“Kami semua ikut bertanggung jawab secara moral untuk mengklarifikasi sekaligus meluruskan,” katanya.

Di samping itu, mantan guru Kimia Presiden, Sri Hariyadi Ningsih mengaku bahwa dirinya sudah mengajar Jokowi sejak kelas 1 hingga kelas 3 SMA.

Pada saat itu, SMAN 6 Surakarta masih bernama Sekolah Menengah Pembangunan Persiapan (SMPP). Selama mengajar, ia menilai bahwa Jokowi punya kelebihan daripada siswa lain, khususnya untuk mata pelajaran Kimia. Bahkan, saat itu Jokowi selalu memperoleh nilai tinggi pada pelajaran Kimia.

Pada kesempatan tersebut,  Kepala SMAN 6 Surakarta Munarso memperlihatkan buku induk yang membuktikan bahwa Presiden Jokowi memang benar-benar pernah sekolah di SMAN 6 Surakarta.

Bahkan, dia juga memperlihatkan salinan ijazah Jokowi. Ia mengatakan bahwa SMAN 6 Surakarta awalnya bernama SMPP yang berdiri pada tanggal 26 November 1975. Pada saat itu, jabatan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Syarif Thayeb.

Selanjutnya, pada tahun 1977 sekolah tersebut mulai menerima peserta didik baru dan Presiden Jokowi masuk menjadi salah satu siswa pada angkatan pertama.

“Jokowi lulus pada tanggal 30 April 1980,” katanya.

Terkait dengan hal itu, Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming mengatakan isu tersebut tidak perlu diperpanjang. Apalagi, belum lama ini juga sudah ada klarifikasi dari UGM yang menjadi tempat kuliah Presiden Jokowi.

“Ya, mau masuk SMP ‘kan pakai ijazah SD, mau masuk SMA ‘kan pakai SMP, daftar kuliah pakai ijazah SMA, daftar kerja pakai ijazah perguruan tinggi,” katanya.

Related articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

[td_block_social_counter custom_title="Stay Connected" block_template_id="td_block_template_4" header_color="#ea2e2e" f_header_font_family="522" f_header_font_transform="uppercase" f_header_font_style="italic" f_header_font_size="eyJsYW5kc2NhcGUiOiIxNSIsInBvcnRyYWl0IjoiMTQifQ==" facebook="tagDiv" twitter="tagdivofficial" youtube="tagdiv" instagram="tagdiv" style="style10 td-social-boxed td-social-colored" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tYm90dG9tIjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBob25lX21heF93aWR0aCI6NzY3fQ=="]
spot_img

Latest posts